.post img:hover { -o-transition: all 0.3s; -moz-transition: all 0.3s; -webkit-transition: all 0.3s; -moz-transform: scale(1.3); -o-transform: scale(1.3); -webkit-transform: scale(1.3); }
zona pengetahuan

ADVERTISEMENT


" border="0"/>

asalamualaikum wrb

welcome to indonesiapunyaa.blogspot.com


mohon kritik dan saran untuk website "indonesiapunyaa.blogspot.com

Thursday, November 22, 2012

Kondom bikin Wanita "tidak nyaman"

   Image Jika disuruh memilih antara seks yang aman dan seks yang nyaman, setiap orang pasti tak akan bisa memilih dua di antaranya. Aman iya, nikmat dan nyaman pun oke. Namun bagaimana jadinya jika ternyata seks "aman" bisa membuat wanita depresi?

Riset yang dilakukan peneliti dari State University of New York, Albany, mengemukakan wanita yang berhubungan seksual tanpa pengaman (dalam hal ini kondom), lebih jarang mengalami depresi dibanding mereka yang bercinta menggunakan kondom. Ini membuktikan bahwa semen (cairan mani) mengandung senyawa yang mampu mengubah mood wanita menjadi lebih baik.
Penggagas studi Dr Gordon G Gallup juga menemukan wanita yang rutin melakukan hubungan seksual tanpa menggunakan kondom, tingkat depresinya bisa berubah drastis, setelah kontak seksual terakhir mereka. Fakta menunjukkan senyawa kimia dalam semen bisa menyebabkan sifat semacam kecanduan pada wanita. Kenyataan ini jarang ditemukan pada wanita yang berhubungan seks menggunakan kondom.
Hasil penelitian yang dilakukan pada 293 wanita ini juga mencatat kemungkinan wanita yang lebih sering melakukan hubungan seks tanpa pengaman (kondom) cenderung agresif untuk kembali menemukan pasangan baru saat hubungan mereka berakhir, sebagai sebuah usaha untuk mencari rasa bahagia yang mereka dapat dari senyawa kimia pada semen.
"Mereka (wanita yang berhubungan seks tanpa pengaman) lebih depresi saat hubungan mereka berakhir karena ketergantungan kimiawi dengan pasangannya," jelas Gallup, seperti dilansir dari Mensclinic.com, Senin pekan lalu.
Seperti diketahui semen mengandung beberapa hormon seperti testosterone, estrogen, prolactin, luteinizing, dan prostaglandins, yang akan melewati dinding vagina dan masuk ke dalam aliran darah dan pada akhirnya mempengaruhi mood wanita.
Riset ini juga menganalisa faktor variabel lainnya seperti metode kontrasepsi, frekuensi hubungan seksual, dan persepsi wanita pada hubungan mereka.
Dalam hal ini Gallup mengakui wanita yang rutin berhubungan seksual tanpa menggunakan kondom memiliki mood yang lebih baik dan membuat mereka tak mudah depresi. Namun Gallup juga mengakui risiko hubungan seksual tanpa pengaman (kondom).
Gallup dan tim akan meneliti lebih lanjut pengaruh semen dan hubungannya dengan mood pada wanita. Dalam analisanya, Gallup mencatat wanita juga mengalami depresi dan mood yang buruk saat sebelum menstruasi, setelah melahirkan, dan menopause. Karena dalam saat-saat tersebut wanita sering kali harus puasa berhubungan seks.
 
Source : kapanlagi.com

No comments:

Post a Comment

advertise tengah

tambahkan ke google +

trafic pengunjung

Grafik tayangan laman Blogger

Mengenai Saya

My photo

jalanin semua dengan apa adanya biar lakh waktu bicara  dengan semua nya

traffic pengunjung


widget

google translate

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

gabung yuk

headline news